si sombong

Suatu hari hakim Yahya bin Aktsam mengadakan pengajian. Ia mengundang banyak orang terpelajar di wilayahnya, termasuk seorang penyair bernama Al-Athawi. Dan ikut datang juga Ishak Al-Mushili, seorang yang terkenal sombong.

Ia pun mulai unjuk kehebatannya dalam berbagai disiplin ilmu dengan gaya bicaranya yang berapi-api. Ia merasa seolah-olah yang paling hebat di antara semua yang hadir.

“Bagaimana, Hakim? Ada koreksi atau sanggahan atas apa yang telah aku sampaikan tadi?” tanya Ishak dengan sombong.
“Tidak,” jawab hakim Yahya bin Aktsam selaku tuan rumah.
“Aku tahu banyak pakar dalam berbagai ilmu. Tetapi keahlianku adalah di bidang seni menyanyi,” katanya.

“Maaf, apakah dalam bidang ilmu nahwu engkau sehebat Al-Farra’ atau Al-Akhfash?” tanya penyair Al-Athawi yang sejak tadi terus memperhatikan kesombongan Ishak Al-Mushili.
“Oh, tidak,” jawabnya dengan gugup.

“Apakah dalam bidang ilmu bahasa engkau seunggul Al-Ashmu’ atau Abu Ubaidah?”

“Tidak.”

“Bagaimana dengan ilmu kalam (tauhid) apakah engkau menyamai Abu Hudzail Al-Allaf dan Al-Nazham?”

“Tidak.”

“Barangkali dalam bidang fiqih engkau sehebat Yahya bin Aktsam pemilik rumah ini?”

“Tidak.”

“Bidang sastra, mungkin engkau sehebat Abu Nawas atau Abul Al-Atahiyah?”

“Juga tidak.”

“Kalau begitu engkau hanya pamer kepintaran. Dalam bidang seni menyanyi, mungkin engkau tidak ada bandingannya di antara kami semua ini. Tetapi dalam bidang lain, engkau bukan apa-apa!” kata Al-Athawi dengan puas, karena berhasil memberi pelajaran orang yang terkenal sombong.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: